12 Kesalahan CV yang Bikin HRD Malas Baca, Pantesan Nggak Kunjung Diterima Kerja

Jika kamu lulusan sarjana, hampir dipastikan kamu akan bergelut dengan urusan melamar pekerjaan. Namun ternyata, setelah lebih dari dua bulan kamu belum ada panggilan. Perasaan resah pun datang. Nah bisa jadi mungkin kamu telah melakukan beberapa kesalahan dalam menulis CV dan surat lamaran kerja.

Sebuah perusahaan yang membuka lowongan pekerjaan akan menerima banyak lamaran baik dalam bentuk fisik maupun di kotak masuk email-nya. Bagian HRD atau Human Recources Department yang bertanggung jawab dalam perekrutan tentunya punya kriteria khusus untuk memilah lamaran mana yang akan direspon terlebih dahulu.

Di samping soal kompetensi yang nggak memenuhi, ada hal-hal kecil yang membuat HRD ternyata nggak melirik CV-mu sama sekali, lho.

slide05

Nah, kali ini kami bakal kasih bocorannya khusus buat kamu yang telah lama menanti panggilan kerja. Khususnya untuk lamaran kerja yang dikirim via email. Simak baik-baik, ya!

1. Subjek pada email nggak dituliskan dengan jelas. Padahal HRD akan mendahulukan lamaran kerja dengan subjek yang jelas, lho!

subjek email

Karena terburu-buru dan kurang teliti, banyak pelamar yang nggak jelas ketika menuliskan subjek email atau bahkan nggak membubuhkannya. Duh, ini kesalahan. HRD nggak akan membuka lamaran kerjamu, apalagi memanggilmu interview. Jika kamu mengirim lamaran pekerjaan via email, subjek harus kamu isi dengan jelas agar jadi perhatian HRD untuk segera membukanya.

Sebutkan lamaran pekerjaan + posisi yang kamu lamar

Contoh: Lamaran Pekerjaan – Penulis

2. Jangan sampai alamat email yang kamu gunakan untuk mengirim lamaran kerja adalah email alay, alias nggak pakai nama asli

alamat email

Menyedihkan memang, masih banyak pelamar kerja yang menggunakan alamat emailyang alay bahkan norak untuk mengirimkan lamaran kerjanya. Ketahuilah bahwa HRD akan merasa nggak nyaman saat mengetahuinya. Jangan harap kamu bakal dipanggil interview, deh!

Gunakan email dengan nama asli kamu saja. Boleh diutak-atik, dibalik, atau disingkat. Asal jangan @meilysiiipencaricintasedjati aja, ya. Norak!

3. Ukuran file yang terlalu besar membuat HRD kesulitan membuka berkas lamaran kamu, sesuaikan permintaan perusahaan jika ada, ya!

compress dulu

Akan lebih disukai jika seluruh berkas kamu ubah menjadi filePDF lalu jadikan 1 file dengan format zip/rar, karena cenderung lebih rapi dan kecil ukurannya.

4. Nama attachment nggak sesuai dengan nama di file aslinya, ini membingungkan HRD, lho!

nama attachment

Coba lihat nama-nama berkas untuk lamaran kerja kamu. Pastikan nama di attachmentsesuai dengan nama di file aslinya. Beberapa bagian HRD malas untuk mengunduh attachment jika nama file-nya nggak sesuai isinya.

Cukup tuliskan dalam nama file maupun nama attachment seperti ini misalnya: CV_Meily, Ijazah_Meily, dan lainnya

5. Nggak mencantumkan tanggal dalam surat lamaran atau sudah kadaluarsa, HRD cukup perhatian soal ini

tanggal surat lamaran

Kebetulan kamu melamar di banyak tempat lalu lupa mengedit surat lamaran yang sebelumnya kamu kirim juga ke perusahaan lain. Pantas saja kamu nggak kunjung dipanggil interview. Bisa jadi hanya karena kesalahan menulis tanggal ini, HRD menganggapmu kurang serius.

Surat lamaran sebaiknya kamu ketik langsung di badan emailuntuk menunjukkan keseriusanmu. Jadi HRD nggak asal menganggapmu copy-paste dari lamaran kerja sebelumnya.

6. Ukuran font terlalu kecil atau terlalu besar bikin HRD kesulitan membacanya, belum lagi kalau jenis font-nya yang aneh

font normal

Semakin simpel CV tetapi lengkap, akan semakin bagus. Tapi kalau CV-mu hanya terdiri dari satu halaman dengan ukuran font yang terlalu kecil, kamu nggak akan dianggap serius. Buatlah CV dengan jenis dan ukuran font yang formal atau resmi.

Gunakan font jenis Times New Romans dengan ukuran 12 dan buat CV menjadi 2 halaman.

7. CV-mu sampai 4 halaman? HRD bakal langsung skip dan pilih CV lainnya. Mereka malas baca!

2 lembar aja

CV sebanyak 2 halaman adalah yang paling ideal untuk melamar pekerjaan. Bagaimana jika 3 halaman? Ya, masih diterima. Tapi jika kamu punya beberapa hal penting dan banyak pengalaman non formal untuk dituliskan, maka CV-mu akan menjadi 4 halaman. Siapa yang punya waktu untuk membaca CV sebanyak itu?

Sortirlah pengalaman non formal yang ingin kamu cantumkan pada CV. Buatlah maksimal 2 halaman.

8. CV warna-warni seperti pelangi? Apa kabar ya?

colorful-resume

Kamu ingin melamar pekerjaan atau sedang mengikuti pelajaran kesenian? Atau kamu malah menganggap CV dengan font berwarna merah kuning hijau akan menarik perhatian HRD? Tentu tidak. Memang terlihat eye catching tapi justru kamu akan dianggap nggak serius oleh HRD.

Pilihlah font warna hitam dan jangan sesekali kamu memberikan sentuhan-sentuhan warna yang mencolok mata. Sewajarnya saja.

9. Ada banyak kesalahan atau typo dalam penulisan CV atau lamaran. Duh, kamu serius nggak sih?

banyak typo

Jika baru melihat CV-mu, HRD telah menemukan banyak typo, bukan nggak mungkin jika kamu dinilai nggak cukup kompeten. Maka pastikan kamu telah mengecek CV dan cover letter di badan email dengan baik. Kesalahan penulisan bisa jadi indikasi bahwa kamu terburu-buru dalam menuliskannya atau bahkan kesan kamu nggak terlalu serius dalam melamar.

10. Mungkin selama ini kamu nggak sadar, lampiran pasfoto ala kadarnya hasil jepretan HP nggak akan pernah menarik perhatian HRD

Foto selfie pakai HP dengan latar tembok lalu diedit nggak akan pernah dilirik oleh HRD. Pasfoto bagi HRD itu penting, karena menunjukkan keseriusan seseorang dalam mencari pekerjaan. Gunakan foto yang diambil di studio foto agar mendapatkan hasil yang diinginkan.

11. Kamu nggak menjelaskan deskripsi keahlian dan pengalaman kerja, singkat tapi kurang dimengerti

deskripsi kerja

Setiap HRD punya penilaian masing-masing. Salah satu faktor yang membuat HRD malas memanggilmu untuk interview adalah pelamar hanya mencantumkan keahlian tanpa penjelasan atau yang sudah berpengalaman justru nggak menjelaskan job deskripsi di perusahan sebelumnya.

Misalnya,

  • Microsoft Excel: saya menguasai beberapa formula dan fungsi dasar
  • Photoshop: meski tidak terlalu mahir, tetapi saya dapat melakukan editing foto
  • Untuk pengalaman, misalnya: saya dahulu bekerja di bagian teknisi dan jelaskan bagaimana pekerjaan di perusahaan sebelumnya

12. Kamu nggak mencantumkan kenalan ‘orang penting’ atau orang yang merekomendasikan kamu untuk lowongan pekerjaan baru

Punya pengalaman kerja bertahun-tahun di perusahaan besar bukan berarti dengan mudah masuk ke perusahaan yang kamu lamar jika kamu nggak punya koneksi yang bagus.

Kalau kamu punya kenalan ‘orang penting’, cantumkan kontaknya, agar ia bisa merekomendasikan kamu kepada perusahaan yang kamu lamar.

Sayangnya masih banyak lho para job seeker yang melakukan ‘kesalahan sepele’ tersebut. Perbaiki dan jangan pernah menyerah. Hargai perusahaan yang kamu lamar dengan mengirimkan CV dengan baik. Hal ini juga akan membuat lebih memiliki ‘nilai’ dibandingkan pelamar yang lain. Kamu yang masih mencari pekerjaan, tetap semangat ya!

Source : Hipwee.com

Kami sedang membuka DONASI untuk sekolah binaan iCampus Indonesia dan Hastag Campus. Salurkan donasimu dengan cara melalukan klik IKLAN atau ADVERTISEMENTS dari para sponsor yang ada di pada website ini. Penghasilan IKLAN akan kami berikan ke SEKOLAH ALAM PROBOLINGGO.  Terima Kasih.

 

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s