Hidup Tak Hanya Milik Kita

“Ga bisa lulus 4 tahun aja del?”
“Ga bisa pah, lagian nanti daripada IPK-nya jelek gara-gara maksain lulus cepet”

Percakapan itu muncul setelah semester 7 selesai dan gue nyiapin rencana akademis semester 8. Saat itu, gue merasa “belom selesai di kampus”. Masih ada lomba-lomba yang belom pernah gue seriusin, belum pernah conference ke luar negeri, mau skripsi, dll. Gue merasa, extend 1 semester itu ga terlalu masalah. Toh semester 9 nanti gue bisa sambil kerja part time. Sebelum semester 8 mulai, gue juga udah nerima 3 amanah di luar kampus (di FIM —Forum Indonesia Muda) dan sedang nyiapin maju mapres. Keputusan extend 1 semester kayaknya emang yang terbaik. Mungkin, ini lebih tepat dibilang ego gue.

Waktu berjalan, gue udah submit SKS yang gue pilih: cuma 15 SKS
biar 9 SKS atau lebih nanti gue beresin di semester 9.
Sampai gue tertampar ngeliat temen-temen gue yang lulus 3.5 tahun. Kok ya mereka bisa ya lebih sibuk dari gue, tapi lulus cumlaude dan 3.5 tahun. lah gue, cumlaude udah mustahil saat itu, tapi masa lulus 4 tahun aja gabisa?

Hal ini membuat gue mulai inget-inget kata-kata bokap gue untuk lulus 4 tahun. Mulai mikir kalo gue egois banget, ga mikir kondisi keluarga lagi tidak baik-baik saja. Sampai saat ini, bokap gue masih stroke. belom bisa kerja nyari duit lagi. Dengan kondisi kayak gitu, bokap pasti sekhawatir itu kayaknya kalo gue belom lulus, mana gue kuliahnya ngasal… apalagi kalo harus extend waktu lulus.

Gue mulai menurunkan ego gue. gue coba cari cara apakah bisa lulus 4 tahun. Saat masa add drop, gue cari mata kuliah yang sesuai, ternyata ada. Dan walau gue hanya bisa ngambil 18 SKS, gue dibolehin ngambil 24 SKS setelah ngasih tau kondisi gue dan keluarga ke manajer kemahasiswaan fasilkom.

Semester berjalan. berat banget emang. 8 matkul yang tugasnya ga kira-kira + persiapan maju mapres + ngejar final 2 lomba + 3 amanah di FIM + persiapan ke china. gila rasanya berat bener dan akhirnya emang beberapa hal ga maksimal.

Walau ada beberapa matkul yang terancam ngulang —which is kalo ngulang, gue gajadi lulus 4 tahun. Alhamdulillah akhirnya tetep keburu untuk lulus 4 tahun –8 semester –walau tanpa skripsi


Gue udah resmi lulus. Sempet di suatu waktu di liburan gue, sebelum akhirnya sibuk rekrutmen FIM, isinya cuma nonton dragon ball doang 2 minggu penuh. Selama ngegabut, gue berpikir untuk gabut nggak kerja formal dulu sampe akhir tahun 2017. Ya sambil usaha nyari duit dengan berbagai cara tapi ga terikat dengan kerjaan formal. hidup bebas dan tenang sebelum akhirnya bener-bener kerja di kantor atau lanjut usaha sendiri di awal 2018.

Itu ego gue.

Turns out gue mulai sadar kalo gue harus dapet duit cepet buat support keluarga gue. bokap masih stroke, ga bisa kerja, pemasukan keluarga gue serabutan dari bantuan keluarga besar maupun kadang-kadang gue dapet duit yang ga tentu banget.

Gue kembali menekan ego gue. mulai nyari lowongan kemana-mana, dan tawaran kerja pertama yang masuk adalah jadi early person di startup yang udah ada pendanaan dari angel investor dan dikasih 5% saham. Gue ragu, tapi gue setertarik itu. Bisa dapet kesempatan belajar dan berkarya bikin startup dari 0 dengan duit yang udah cukup aman. Gue konsul ke banyak banget temen gue, mostly setuju dengan bbrp syarat, walau ada juga yg bener-bener nolak. Saat dimana gue makin yakin dan mau bilang iya ke orang yg ngajakin gue, bokap nyokap ga setuju sama sekali.

Sekali lagi gue menekan ego gue.

Beberapa lama kemudian, bukalapak manggil gue untuk interview. Gue emang mau di bukalapak, tapi saat itu ga bener-bener pengen gituloh, lebih tertarik sama beberapa tempat lain (salah satunya yang startup baru itu). Tapi… nyokap gue sedukung dan sepengen itu gue ke bukalapak. Selang sekitar seminggu setelah wawancara akhir, alhamdulillah gue langsung dapet offer untuk jadi Associate Product Manager di sini. Menjelang gue mau tanda tangan kontrak, lagi nunggu orang HR-nya ketemu gue, gue mikir

“apa ntar aja ya gue ttd nya, mau istikharah dulu ah, ntar izin dulu sama HR-nya gajadi hari ini”

tapi niat itu gue urungkan simply karena gue inget seberapa seneng nyokap gue pas gue keterima di bukalapak.
sampe ngomong ke semua orang di keluarga besarnya kalo gue jadi kerja di bukalapak

Sekali lagi, gue menekan ego gue.

——–
Pada akhirnya, hidup kita memang bukan hanya milik kita. Banyak hal yang kita inginkan, banyak pencapaian yang ingin kita raih untuk memuaskan ego kita, tapi selalu ada orang lain yang harus dipertimbangkan.

Keluarga, sahabat, kekasih, orang-orang terdekat…

Karena toh, kita bisa sejauh ini, karena perjuangan dan pengorbanan mereka kan?

Saat kita seegois itu, memaksakan mau sesuatu yang ga didukung, rasanya kita jadi melupakan jasa mereka. Apakah ini berarti kalo orang sekitar gue ga dukung, gue harus nyerah? ya nggak juga. Tergantung kasusnya. Di kasus gue, gue sadar kalo harus mikirin orang lain.

Pada akhirnya, kita akan sadar bahwa kita tidak akan pernah sendiri, dan hidup ini bukan milik kita.

——–
Udah hampir 3 bulan gue kerja di bukalapak. Alhamdulillah, gue sebersyukur itu. Lingkungan super nyaman, pendapatan yang cukup untuk bertahan hidup dan bantu keluarga, dan gue masih bisa jalanin project-project gue. Titik Balik lagi running 1 kelas online dan lagi persiapan 2 kelas lainnya. Gue masih bisa dengan mudah mengiyakan undangan jadi pembicara karena izin di kantor cukup mudah. Saat bokap atau nyokap harus dijagain dulu di rumah, gue juga gampang izin untuk kerja remote.

Ternyata menekan ego, bukan berarti ga bahagia.
Mungkin ada bentuk bahagia yang tak pernah kita duga, yang Allah siapkan untuk kesabaran kita menekan ego?

Maka nikmat Tuhan-mu manakah yang kamu dustakan?

—Fadel Muhammad, 24 Desember 2017

Kami sedang membuka DONASI untuk sekolah binaan iCampus Indonesia dan Hastag Campus. Salurkan donasimu dengan cara melalukan klik IKLAN atau ADVERTISEMENTS dari para sponsor yang ada di pada website ini. Penghasilan IKLAN akan kami berikan ke SEKOLAH ALAM PROBOLINGGO.  Terima Kasih.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s