Untukmu Para Mama Muda, Berbanggalah Menjadi Ibu Rumah Tangga Berijazah Sarjana

Untukmu Para Mama Muda, Berbanggalah Menjadi Ibu Rumah Tangga Berijazah Sarjana

“Kok cuma jadi ibu rumah tangga sih, padahal sarjana, lo.”

“Nggak sayang, Jeng, ijazahnya dianggurin, padahal udah sekolah tinggi-tinggi.”

“Kasihan dong orang tua kamu, udah nyekolahin kamu tinggi-tinggi, eh, cuma jadi ibu rumah tangga.”

Untuk kalian para mama muda yang sudah dikaruniai buah hati kesayangan dan memutuskan untuk menjadi full time mom, mungkin kadang-kadang ada saja omongan orang lain yang mengusik kebahagiaan kalian, seperti beberapa celetukan di atas. Hidup dalam masyarakat memang harus siap dalam menghadapi banyak manusia dengan watak yang berbeda pula.

Sebenarnya memang tidak setiap omongan orang harus kita pikirkan. Apalagi, menjadi ibu rumah tangga telah menjadi keputusan kalian bersama dengan suami. Tapi namanya manusia, apalagi perempuan, emak-emak pula, kadang omongannya bisa jadi lebih tajam dibandingkan pisau dapur.

Daripada berkecil hati dan mood rusak karena memikirkan omongan orang tentang status kalian sebagai full time mom, coba deh baca 3 hal ini. Kalian pasti akan lebih berbangga hati.

1. Ibu yang Cerdas adalah Pembangun Generasi Berkuailtas.

Seorang ibu adalah sekolah pertama bagi anaknya. Jika ibu telah dibekali dengan pendidikan yang tinggi, tentu ibu akan memiliki pengetahuan yang lebih luas tentang banyak hal. Misalnya tentang cara mendidik anak, kesehatan, pentingnya pendidikan, dan lain-lain.

Jadi, salah besar kalau orang bilang ilmu yang kalian dapatkan di bangku sekolah itu sia-sia saat menjadi seorang ibu rumah tangga. Ibu memiliki peranan yang sangat penting bagi keluarga, terutama bagi anak, karena dari ibu-lah anak belajar tentang banyak hal untuk kali pertama.

2. Banyak momen berharga si kecil yang tidak akan terlewatkan.

Sebagai full time mom, sudah tentu hampir semua waktu kalian habiskan bersama si kecil. Melihat pertumbuhan dan perkembangan anak adalah hal yang luar biasa mengagumkan. Akan selalu ada banyak hal baru yang pasti akan membuat hati kalian teramat bahagia, apalagi jika kalian bisa menjadi saksi tumbuh kembang si kecil.

Momen ketika pertama kali dia bisa merangkak, duduk sendiri, berjalan, mengucapkan satu kata baru, atau menyendok makanannya sendiri tentu akan menjadi momen yang sangat berharga. Jika kalian menjadi wanita karir, belum tentu momen-momen spesial ini bisa kalian saksikan sendiri untuk pertama kalinya.

3. Di balik kesuksesan seorang lelaki, pasti ada tangan seorang istri

Selain sebagai ibu, seorang perempuan yang sudah menikah juga berperan sebagai istri bagi suaminya. Istri yang cerdas tentu akan menjadikan rumah sebagai tempat ternyaman bagi suami dan anak-anaknya untuk pulang dan merasakan kehangatan. Seorang istri yang cerdas juga akan mampu menjadi teman diskusi, teman berdebat, bahkan juga bisa membantu mencarikan jalan keluar bagi masalah yang dihadapi keluarga.

Tidak peduli dengan gelar sarjana atau magister sekalipun, menjadi seorang perempuan yang mempunyai peran sebagai istri dan ibu bukanlah pekerjaan yang ringan. Dibutuhkan ketulusan, kerja keras dan juga kesabaran yang luar biasa.

Nah, bagaimana, sudah bangga menjadi ibu rumah tangga berijazah sarjana?

[idntimes.com]

Kami sedang membuka DONASI untuk sekolah binaan iCampus Indonesia dan Hastag Campus. Salurkan donasimu dengan cara melalukan klik IKLAN atau ADVERTISEMENTS dari para sponsor yang ada di pada website ini. Penghasilan IKLAN akan kami berikan ke SEKOLAH ALAM PROBOLINGGO.  Terima Kasih.
Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s