KENAPA HARUS KULIAH KELUAR SEBELUM 26

Banyak yang nanya, “Kak, aku masih kuliah semester 1, boleh ga mulai nyari beasiswa S2 dari sekarang?” Wah, bukan boleh lagi, harus sesegera mungkin!

Gw berangkat kuliah ke Paris pas umur 24, menurut gw itu umur paling pas buat kuliah keluar, terutama ke Eropa. Emang kenapa? Ini dia…

BUTUH PERSIAPAN

Rata2 temen2 yang kuliah keluar perlu waktu persiapan sekitar 2 tahun. DUA TAHUN. Buset lama bener! Ember. Gw sendiri aja abis 6 bulan buat belajar français, trus milih program yang pas, siapin dokumen2 buat kampus juga beasiswa, belum lagi banyak beasiswa yang harus punya pengalaman kerja dua tahun. Banyak deh. Jadi jangan dikira dapet beasiswa itu cepet. Lama bo.

DIBAWAH 26, SEGALANYA MURAH

Kalo di Eropa, dibawah 26 masih dianggap youth, makanya semua serba diskon, serba gratis. Naek kereta? Diskon 50%. Museum? Gretong. Tapi diatas 26, kita udah dianggap dewasa, harganya jadi normal nan muahal semua. Makanya buruan.

BELUM BANYAK TANGGUNG JAWAB

Dibawah 26 (apalagi yang baru lulus S1) rata2 kita belum punya banyak tanggungan. Masih tinggal sama orang tua, pengeluaran belum banyak, belum punya bini + anak, banyak waktu, masih sehat pula. Makanya ini kesempatan buat liat dunia. Biar ntar pas udah tuir kaya gw ini, lo ga akan nyesel.

Gw suka banget quote Muhammad Ali, “I hated every minute of training, but I said, ‘Don’t quit. Suffer now and live the rest of your life as a champion.'”
Percaya deh. Mending babak belur dua tahun, abis itu bisa leyeh2 di depan Eiffel trus puas seumur idup 🙂

UANG SELALU BISA DICARI

Gw juga suka banget quote ini:

“When you’re 20s, you have time and energy, but no money.
When you’re 30s, you have money and energy, but no time.
When you’re 40s, you have money and time, but no energy”

Sekarang kan masalah kita di NO MONEY, nah makanya kejar deh tuh beasiswa. Ada juga yang sambil kerja disana. Yang penting jangan nyerah duluan aja. Selalu ada jalan kok, buat yang niat ama yang kreatif.

NGEDUKUNG KARIR

Emang sih kita ketinggalan banget sama temen2 yang udah duluan ngebangun karir. Pas gw pulang, temen2 gw udah pada punya jabatan tinggi, gaji diatas 20 jutaan semua. Lah gw? Masih jadi cungpret.

Gw punya pengalaman banyak, tapi atm kosong (hiks). Tapi rata2 temen gw malah iri sama gw (gw iri banget juga sama tabungan mereka hehe). Gw bisa kejar karir gw yang ketinggalan, tapi mereka belum tentu bisa ngejar pengalaman kaya gw, ada yang udah punya keluarga atau susah ninggalin kerjaan. Yah, yang namanya hidup kan pilihan ya.

20S IS THE BEST YEAR IN YOUR LIFE

Gw paling suka lagu “22” Taylor Swift sama” Good Life” One Republic. Dua lagu itu ngegambarin persis serunya pengalaman 2,5 tahun gw di Eropa. Oya, gw pernah itung, gw keluar duit berapa buat jalan2 keliling 37 negara ke lebih dari 250 kota selama disana.

Sekitar 20.000 euro. Hampir 280 juta! Uedaaaaan mahal banget kan? Gw bisa aja ga jalan sama sekali pas disana, uang gw tabung, trus pas pulang uangnya gw pake beli Honda Jazz. Tapi bisa jadi kepuasan yang gw dapet beda. Gw yakin pas kelak umur gw 70an, gw bakal lebih inget pengalaman gw disana dibanding si Jazz. Tapi lagi2 itu pilihan gw.

NEGERI INI BUTUH ANAK MUDA DI KAMPUS TERBAIK DUNIA

Gw kemaren diundang ketemuan sama Menteri Luar Negeri Prancis. Beliau nitip pesan ke kita para alumni buat ngajak temen2 laen se-Indonesia buat kuliah kesana. Tiap tahun, ada 400 mahasiswa baru kita yang kuliah kesana. Dikit, dibandingin 1.500 mahasiswa yang ke Belanda tiap tahun. Gw pernah dengan bangganya bilang ke temen Vietnam gw kalo ada 100 lebih mahasiswa kita di Paris. “100? We have 4.000 Vietnamese students in Paris”. Gw melongo.

Kalian tau, negara mana yang paling banyak dapet kursi beasiswa? China. Negara yang sekarang lagi hits dibenci banget, ngirim lebih dari 700.000 mahasiswanya keluar. Gw punya beberapa temen dari China dan mereka rajin plus pinter luar isa. Iran, negara yang 5 tahun lalu dipuji2 thanks to Mr. Mahmoud tapi sekarang super dibenci, ngirim 50.000 lebih. Sama India, yang imagenya ga ada bagus2nya di mata kita, ngirim hampir setengah juta orang. Makanya ga heran kuota beasiswa rata2 diambil sama tiga negara itu.

BEASISWA BERTEBARAN

Jaman gw dulu belum ada tuh LPDP. Sekarang kesempatan kalian lebih luas. Pas gw dulu belum banyak temen yang keluar, jadi semua cari info sendiri, sekarang kalian lebih gampang. Manfaatin lah.

Di Jogja barusan ada event d’Youthizen. Gw baca profil para pembicaranya. Itu baru anak2 muda hebat! Gw setuju banget ucapan Melanie Subono, “Anak muda harus berpikir Indonesia mau dibawa kemana. Kalo cuma komplain, semua orang juga bisa. Ada baiknya melakukan sesuatu walau kecil, demi perubahan yang lebih baik”.

Gw ngerasa, kalo kalian kuliah keluar, trus kalian bawa ilmunya buat diterapin disini, itu udah jadi sumbamgsih besar buat negara ini loh. Jadi jangan cuma bisa ngejek ngata2in tapi ga bisa ngasih solusi. Negara laen udah nemu planet potensial baru loh, jangan sampe kita ketinggalan pesawat gara2 sibuk ngabisin energi kita buat hal kecil.

Seperti biasa, tulisan gw tutup pake quote kang Emil: “Indonesia butuh pemuda pencari solusi, bukan pemaki”
Kuliah keluar Yuk!

Source : Inspira

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s